Connect with us

    Penyidik Subdit II Reskrimsus Polda Banten Diduga Mangkir Lantaran Tak Mengindahkan Pemeriksaan Itwasda

    POLRI

    Penyidik Subdit II Reskrimsus Polda Banten Diduga Mangkir Lantaran Tak Mengindahkan Pemeriksaan Itwasda

    Serang, klikviral .com – Penasihat hukum terlapor atas perkara kliennya ASE (30 th) kasus Tambang Nikel di Morowali Sulawesi Tengah, Amrun menduga Penyidik Subdit II Reskrimsus bekerja tidak profesional. Hal itu terlihat dari terus menerusnya mangkir dari pemeriksaan Inspektorat Pengawasan Daerah (Itwasda) Polda Banten.

     

    “Itwasda telah melayangkan panggilan kepada Subdit II Diskrimsus Polda Banten terkait surat yang kami layangkan itu untuk mengklarifikasi terkait laporan kami. Tetapi dari hari Kamis (26/10) yang dijadwalkan ditunda dengan alasan penyidik minta di hari Jumat (27/10),” ujarnya di Polda Banten, Senin (30/10/2023).

     

    “Ditunggulah hari Jumat (27/10) dari pagi sampa siang, Itwasda menunggu pihak penyidik tidak hadir, alasannya juga tidak jelas,” sambungnya.

     

    Dikatakan Amrun, penundaan itu kembali terjadi usai dirinya mendatangi Itwasda untuk meminta perkembangan pemeriksaan penyidikan.

     

    “Sampai hari ini, Senin (30/10) juga untuk klarifikasi itu mereka juga tidak hadir,” terangnya.

     

    Adapun dilaporkannya Penyidik Subdit II Reskrimsus Polda Banten saat penasihat hukum ASE menemukan keganjilan dalam proses penyelidikan maupun penyidikan atas perkara yang menimpa kliennya.

    Diketahui ada sebuah keganjilan soal saksi yang menurutnya tak berkompeten untuk diperiksa.

    “Yang aneh nya saksi dari pelapor lebih dahulu diperiksa, sedangkan pada saat pertemuan itu bertiga yakni, pelapor, klien kami dan saksi Jefri. Tapi pada saat BAP bukan pak Jefri, saksi pak Jefri baru hari ini (30/10) di periksa, sedangkan klien kami sudah di tahan pada 8 September 2023, dan sebelumnya di tahan juga 3 hari di Polres Morowali,” ujarnya.

     

    ia menilai, hal tersebut tidaklah berimbang, saksi menurutnya harus ada saksi pelapor dan terlapor agar seimbang, agar penyidik dapat mengurai peristiwa-peristiwa hukumnya.

    “Seolah-olah berat sebelah, ada apa ini ?,” katanya.

     

    Jefri salah seorang saksi turut hadir pada pertemuan pertemuan bersama ASE dan Pelapor.

    “Selain pertemuan di BSD, saya di ajak ASE pada pertemuan lanjutan seperti Kemang dan lain lain sebagai realisasi sebuah tindak lanjut rencana kerjasama pertambangan,” Ujarnya Jefri.

     

    Pada kesempatan yang sama, pihak keluarga ASE meminta agar Penyidik Subdit II Reskrimsus Polda Banten agar menangani perkara ini secara transparan dan menyita semua bukti-bukti yang sudah diberikan.

     

    Sementara itu, saat dimintai konfirmasi atas ketidakhadirannya dari pemeriksaan Itwasda, Bripka Arif Budiantoro dan Iptu Anda Juanda, keduanya hanya mengarahkan untuk berkomunikasi kepada AKP Samsul Fuad.

     

    Lalu saat dimintai keterangan dari AKP Samsul Fuad, ia kembali mengarahkan untuk berkomunikasi kepada Kabid Humas Polda Banten Kombes Pol Didik Hariyanto.

     

    Kemudian sampai berita ini diterbitkan, saat dimintai konfirmasi, belum ada jawaban dari Kombes Pol Didik Hariyanto.

     

    Badrudin – RG

    Click to comment

    Leave a Reply

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    More in POLRI

    To Top